Semeton

Ada Pelinggih bagi Anak yang Terlambat Bicara di Desa Kapal Badung

 Kamis, 16 Juni 2022, 12:00 WITA

IKUTI BERITABALI.TV LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.tv, Badung. 

Adanya beberapa tempat di Bali yang diyakini memiliki mitos atau cerita angker mulai dari tempat memohon rezeki hingga mohon keturunan. Seperti salah satunya pelinggih yang berada di Banjar Adat Gegadon, Desa Adat Kapal, Kecamatan Mengwi, Badung yang diyakini sebagai tempat memohon kesembuhan bagi anak-anak terlambat berbicara.



Pelinggih tersebut tepat berdiri pinggir jalan di desa setempat. Pelinggih tersebut oleh warga setempat biasa disebut Pelinggih Sang Hyang Iswara atau Temuku Telu. Adapun kisah keberadaan pelinggih tersebut menurut kelihan Banjar Adat Gegadon, I Ketut Suta saat ditemui di disekitar pelingih belum lama ini mengatakan, konon dari cerita para tetua, sebelum dibangun pelinggih di zaman dahulu adalah tempat pembagian air untuk subak atau biasa disebut temuku.

Temuku itu kemudian dinamakan Temuku Telu sebagai istilah memudahkan memberi informasi soal pengairan subak. Ternyata tempat pembagian air untuk subak tersebut lama kelamaan akhirnya diyakini sebagai tempat memohon kesembuhan bagi anak-anak yang terlambat bicara. Akibat cerita dari mulut ke mulut membuat banyak orang mulai berdatangan ke pelinggih.

Dari sepengetahuan dirinya 1960-an sudah ada orang luar Banjar Gegadon datang dengan tujuan melukatkan anaknya di pelinggih tersebut. "Saya ingat waktu itu saya umur 8 tahun. Ada orang dari dari Negara, Kabupaten Jembrana yang datang ingin melukat ke sini. Sampai dia mesesangi (kaul), kalau anaknya bisa bicara akan mempersembahkan sesuatu sebagai wujud terima kasih,” ujarnya.

Sebelumnya, belum ada palinggih berdiri dimana pelinggih tersebut berdiri saat ini, belum ada jalan raya seperti sekarang hanya jalan setapak saja. Setelah cerita keberadaan pelinggih tersebut diketahui dari mulut ke mulut, saat itu ada salah seorang dokter spesialis kandungan datang ke tempat tersebut. Dokter tersebut mengajak anaknya untuk dilukat di sana, sambil berjanji jika anaknya dapat berbicara akan membayar kaul membuatkan pelinggih di sana.


Halaman :